Banyak Pemimpin dunia ‘Islam’ kini berakhlak dengan akhlaknya BANI UMAYYAH!

PEMBINAAN AKHLAK

Akidah adalah gudang akhlak yang kokoh. Ia mampu menciptakan kesadaran diri bagi manusia untuk berpegang teguh kepada norma dan nilai-nilai akhlak yang luhur. Akan tetapi sebaliknya, akidah-akidah hasil rekayasa manusia berjalan sesuai dengan langkah hawa nafsu manusia dan menanamkan akar-akar egoisme dalam sanubarinya.

Akhlak mendapatkan perhatian istimewa dalam akidah Islam.

Rasulullah saww bersabda:

بُعِثْتُ ِلأُتَمِّمَ مَكَارِمَ اْلأَخْلاَقِ

(Aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang mulia).[1]

Dalam hadis lain beliau bersabda: “Akhlak yang mulia adalah setengah dari agama”.

Salah seorang sahabat bertanya kepada belaiu: “Anugerah apakah yang paling utama yang diberikan kepada seorang muslim?” Beliau menjawab: “Akhlak yang mulia”.[2]

Islam menggabungkan antara agama yang hak dan akhlak. Menurut teori ini, agama menganjurkan setiap individu untuk berakhlak mulia dan menjadikannya sebagai kewajiban (taklif) di atas pundaknya yang dapat mendatangkan pahala atau siksa baginya. Atas dasar ini, agama tidak mengutarakan wejangan-wejangan akhlaknya semata tanpa dibebani oleh rasa tanggung jawab. Bahkan agama menganggap akhlak sebagai penyempurna ajaran-ajarannya. Karena agama tersusun dari keyakinan (akidah) dan perilaku. Dan akhlak mencerminkan sisi perilaku tersebut.

Imam Baqir a.s. berkata:

إِنَّ أَكْمَلَ الْمُؤْمِنِيْنَ إِيْمَانًا أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا

(Mukminin yang paling sempurna imannya adalah yang paling mulia akhlaknya).[3]

Seseorang datang kepada Rasulullah saww dari arah muka dan bertanya: “Wahai Rasulullah, apakah agama itu?” Rasulullah saww menjawab: ”Akhlak yang mulai”. Kemudian laki-laki itu mendatangi beliau dari arah kiri dan bertanya: “Apakah agama itu?” Beliau menjawab: “Akhlak yang mulia”. Lalu laki-laki itu mendatangi beliau dari arah kanan dan bertanya: “Apakah agama itu?” “Akhlak yang mulia”, jawab beliau untuk yang ketiga kalinya. Akhirnya lali-laki itu mendatangi beliau dari arah belakang dan bertanya: “Apakah agama itu?” Rasulullah saww menoleh kepadanya dan bersabda: “Apakah kau tidak memahami agama? Agama adalah hendaknya engkau jangan suka marah”.[4]

Amirul Mukminin a.s. berkata:

عُنْوَانُ صَحِيْفَةِ الْمُؤْمِنِ حُسْنُ خُلُقِهِ

(Sifat utama seorang mukmin adalah kemuliaan akhlaknya).[5]

Allamah Thabathaba’i menulis: “Akhlak tidak akan dapat membahagiakan sebuah masyarakat dan mengarahkan manusia untuk memperbaiki amalnya kecuali jika akhlak itu bersandar kepada tauhid. Yaitu keyakinan bahwa alam semesta, termasuk manusia memiliki Tuhan Yang Esa dan abadi yang segala sesuatu tidak tersembunyi dari ilmu-Nya dan tidak ada kekuatan lain yang dapat menundukkan kekuasaan-Nya. Ia mencipatakan segala sesuatu dengan aturan yang terbaik, tidak karena Ia butuh kepadanya. Ia akan membangkitkan mereka kembali dan menghisabnya. Setelah itu, Ia akan memberikan pahala kepada orang yang berbuat baik karena perbuatan baik (yang pernah ia kerjakan di dunia) dan menyiksa orang yang berbuat jelek karena kejelekan (yang pernah perbuat di dunia). Kemudian mereka akan kekal dalam nikmat atau siksa.

Dan jelas, jika akhlak berlandaskan kepada akidah semacam ini, maka tugas manusia hanyalah mengharapkan keridlaan Allah dalam segala tingkah lakunya. Taqwa adalah faktor penolak internal bagi manusia dari mengerjakan dosa. Seandainya akhlak tidak bersandarkan kepada akidah ini (akidah tauhid), niscaya tujuan utama manusia dalam setiap tingkah lakunya adalah berfoya-foya dengan kenikmatan dunia yang fana dan tenggelam dalam lautan kehidupan materi.[6]

Akidah-akidah yang memiliki paham Atheisme dengan persepsinya yang memusnahkan rasa ketergantungan manusia kepada Penciptanya yang maha sempurna dan rasa bertanggungjawab kepada-Nya, sebenarnya akidah-akidah tersebut telah memusnahkan satu sumber utama nilai-nilai akhlak (dalam kehidupan manusia), dan ia tidak akan mampu menemukan sumber lain sekuat sumber itu sebagai gantinya.

Akhlak adalah satu kebutuhan vital masyarakat. Akhlak adalah pengaman dari berkobarnya api kejahatan yang sudah lama tersimpan dalam diri manusia. Atas dasar ini, membangun sebuah masyarakat tanpa didukung oleh tuntunan-tuntunan akhlak bagaikan membangun sebuah bangunan di atas tumpukan pasir.

Amirul Mukminin a.s. berkata:

لَوْ كُنَّا لاَ نَرْجُوْ جَنَّةً وَلاَ نَخْشَى نَارًا وَلاَ ثَوَابًا وَلاَ عِقَابًا، لَكَانَ يَنْبَغِيْ لَنَا أَنْ نَطْلُبَ مَكَارِمَ اْلأَخْلاَقِ، فَإِنَّهَا مِمَّا تَدُلُّ عَلَى سَبِيْلِ النَّجَاحِ

(Apabila kita tidak mengharap surga dan tidak takut neraka, dan tidak mengharap pahala dan siksa, maka sepatutnya kita mencari akhlak yang mulia. Karena akhlak mulia dapat menunjukkan kepada kita jalan keselamatan).[7]

Metode Akidah dalam Membentuk Manusia Berakhlak

Akhlak memperoleh perhatian khusus dalam ajaran-ajaran akidah Islam. Dengan ini, dalam usaha membentuk manusia berakhlak mulia dan terselamatkan dari dekadensi moral, akidah mengikuti metode-metode yang beraneka ragam demi mencapai hal itu. Metode-metode tersebut antara lain:

1. Menjanjikan Pahala Ukhrawi bagi Orang yang Berakhlak Mulia.

Akidah menjanjikan pahala yang besar dan derajat yang tinggi di akhirat kelak bagi orang yang berakhlak mulia, dan siksa yang pedih bagi orang yang berakhlak tidak terpuji dan menyembah hawa nafsunya.

Rasulullah saww bersabda:

إِنَّ الْعَبْدَ لَيَبْلُغُ بِحُسْنِ خُلُقِهِ عَظِيْمَ دَرَجَاتِ اْلآخِرَةِ وَشَرَفِ الْمَنَازِلِ وَإِنَّهُ لَضَعِيْفُ الْعِبَادَةِ

(Seorang hamba dengan akhlaknya yang mulia bisa mencapai derajat akhirat yang agung dan tempat yang mulia kendatipun sedikit ibadahnya).[8]

Dalam hadis yang lain beliau bersabda:

إِنَّ حَسَنَ الْخُلُقِ يَبْلُغُ دَرَجَةَ الصَّائِمِ الْقَائِمِ

(Orang yang berakhlak terpuji dapat menyamai derajat orang yang berpuasa dan shalat malam).[9]

Beliau berwasiat kepada Bani Abdul Muthalib:

يَا بَنِي عَبدِ الْمُطَّلِبِ، أَفْشُوا السَّلاَمَ وَصِلُوا اْلأَرْحَامَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ وَطَيِّـبُوا الْكَلاَمَ تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ بِسَلاَمٍ

(Wahai Bani Abdul Muthalib, sebarkanlah salam, sambunglah tali kekerabatan, berilah makan (kepada orang-orang fakir) dan bertutur katalah yang baik, niscaya kalian akan masuk surga dengan selamat).[10]

Beliau juga bersabda:

إِنَّ الْخُلُقَ الْحَسَنَ يُمِيْثُ الْخَطِيْئَةَ كَمَا تُمِيْثُ الشَّمْسُ الْجَلِيْدَ

(Akhlak yang terpuji dapat mencairkan kejelekan sebagaimana matahari mencairkan es).[11]

Imam Ash-Shadiq a.s. juga berkata: “Sesungguhnya Allah SWT akan memberikan pahala kepada hambanya karena akhlaknya yang terpuji seperti Ia memberi pahala kepada seorang mujahid di jalan Allah”.[12]

Perlu disinggung di sini bahwa terdapat hubungan yang erat antara dikabulkannya amal seseorang secara umum dan ibadahnya secara khusus dengan akhlak. Diriwayatkan bahwa Rasulullah saww mendengar seorang perempuan yang berpuasa dan mencela tetangganya. Kemudian Rasulullah saww mengundangnya makan. Ketika mereka sudah duduk di samping hidangan, beliau berkata kepadanya: “Makanlah!” “Saya sedang berpuasa”, jawab perempuan itu singkat. Beliau berkata kepadanya: “Bagaimana engkau berpuasa sedang engkau mencela tetanggamu?”[13]
2.Menjelaskan Efek-efek Duniawi Akhlak.

Seseorang yang berakhlak terpuji akan mampu beradaptasi dengan sesamanya, hidup bahagia, tentram dan melangkah dengan mantap. Adapun orang yang tidak memiliki nilai dan prinsip-prinsip moral, ia akan jatuh dalam jurang kegelapan, hidup dalam kecemasan dan kebingungan sehingga dirinya tersiksa, tidak disenangi oleh sesamanya dan akhirnya akan terjerumus ke dalam jurang kesesatan yang tidak memiliki akibat yang terpuji.

Rasulullah saww bersabda:

حُسْنُ الْخُلُقِ يُثَبِّتُ الْمَوَدَّةَ

(Akhlak yang terpuji dapat melanggengkan kecintaan).[14]

Imam Ali a.s. berkata:

… وَفِي سَعَةِ اْلأَخْلاَقِ كُنُوْزُ اْلأَرْزَاقِ

(…Dan dalam akhlak yang mulia tersembunyi simpanan-simpanan rizki).[15]

Imam Ash-Shadiq a.s. berkata:

وَإِنْ شِئْتَ أَنْ تُكْرَمَ فَلِنْ، وَإِنْ شِئْتَ أَنْ تُهَانَ فَاخْشُنْ

(Jika engkau ingin dihormati, maka berlemah lembutlah dan jika kau ingin dihina, maka bersikaplah kasar).[16]

Dalam sebuah hadis lain beliau berkata:

اَلْبِرُّ وَ حُسْنُ الْخُلُقِ يُعَمِّرَانِ الدِّيَاَر وَ يَزِيْدَانِ فِي اْلأَعْمَارِ

(Perilaku baik dan akhlak yang mulia dapat memakmurkan sebuah negeri dan manambah umur).[17]

Dan sebaliknya, akhlak yang tidak terpuji memiliki efek-efek negatif yang dapat dirasakan oleh manusia di dunia ini.

Imam Ash-Shadiq a.s. berkata:

مَنْ سَاءَ خُلُقُهُ عَذَّبَ نَفْسَهُ

(Barang siapa yang berperilaku jelek, ia telah menyiksa dirinya).[18]

Sufyan Ats-Tsauri ketika meminta nasehat dari beliau, beliau berkata kepadanya:

لاَ مُرُوْءَةَ لِكَذُوْبٍ، وَلاَ رَاحَةَ لِحَسُوْدٍ، وَلاَ إِخَاءَ لِمَلُوْلٍ، وَلاَ خُلَّةَ لِمُخْتَالٍ، وَلاَ سُؤْدُدَ لِسَـيِّئِ الْخُلُقِ

(Tiada kejantanan bagi pendusta, tiada ketentraman bagi penghasud, tiada persaudaraan bagi orang yang tidak sabar dan cepat bosan, tiada persahabatan bagi orang yang sombong dan tiada kedudukan tinggi bagi orang yang berakhlak tidak terpuji).[19]

Dari penjelasan di atas, jelaslah bahwa akidah dengan menjelaskan efek-efek positif akhlak yang terpuji, baik di dunia maupun di akhirat, mendorong manusia agar menghias diri dengan akhlak yang terpuji, dan sebaliknya, dengan menjelaskan efek-efek negatif akhlak yang tidak terpuji, baik di dunia maupun di akhirat, ia melarangnya untuk menghiasi diri dengan akhlak yang tidak terpuji itu.

3.Memberikan Nasehat dan Wejangan.

Dalam hal ini, akidah – melalui referensi-referensi pengetahuannya – memberikan wejangan-wejangan berguna yang dapat menanamkan benih-benih akhlak mulia dalam diri manusia dan membasmikan segala norma dan akhlak yang tidak terpuji dari sanubarinya.

Diriwayatkan dari kitab ‘An-Nubuwah’ dari Ibnu Abbas bahwa Nabi saww bersabda:

أَنَا أَدِيْبُ اللهِ وَعَلِيٌّ أَدِيْبِـي، أَمَرَنِي رَبِّي بِالسَّخَاءِ وَالْبِرِّ وَنَهَانِي عَنِ الْبُخْلِ وَالْجَفَاءِ، وَمَا مِنْ شَيْئٍ أَبْغَضُ إِلَـى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ مِنَ الْبُخْلِ وَسُوْءِ الْخُلُقِ، وَإِنَّهُ لَيُفْسِدُ الْعَمَلَ كَمَا يُفْسِدُ الْخَلُّ الْعَسَلَ

(Aku adalah didikan Allah dan Ali didikanku. Tuhanku memerintahkanku untuk berbuat derma dan kebajikan, dan melarangku dari kikir dan berperangai kasar. Suatu yang paling dibenci oleh Allah adalah kekikiran dan akhlak yang tidak terpuji. Sesungguhnya hal itu akan merusak amal seseorang sebagaimana cuka merusak madu).[20]

Imam Ali a.s. berkata:

رَوِّضُوْا أَنْفُسَكُمْ عَلَـى اْلأَخْلاَقِ الْحَسَنَةِ، فَإِنَّ الْعَبْدَ الْمُسْلِمَ يَبْلُغُ بِحُسْنِ خُلُقِهِ دَرَجَةَ الصَّائِمِ الْقَائِمِ

(….Latihlah dirimu untuk berakhlak yang terpuji, karena seorang hamba muslim dengan akhlaknya yang mulia itu dapat mencapai derajat orang yang berpuasa dan melaksanakan shalat malam).[21]

Beliau juga berkata dalam sebuah wasiat beliau:

عَوِّدْ نَفْسَكَ السِّمَاحَ وَتَخَيَّرْ لَهاَ مِنْ كُلِّ خُلُقٍ أَحْسَنَهُ، فَإِنَّ الْخَيْرَ عَادَةٌ

(Biasakanlah dirimu untuk memaafkan (orang lain), dan pilihlah yang terbaik dari segala perilaku yang ada untuk dirimu. Karena (ingin mengerjakan) kebaikan itu (timbul dari) kebiasaan).[22]

Beliau juga berkata: “… Hendaknya kalian berakhlak yang mulia, karena akhlak yang mulia adalah keagungan. Dan janganlah kalian berakhlak yang tidak terpuji, karena akhlak yang tidak terpuji itu akan merendahkan orang yang mulia dan menghancurkan keluhuran”.[23]

Dari hadis-hadis di atas, kita dapat kita tarik kesimpulan bahwa akidah telah memberikan nasehat-nasehat dan wejangan-wejangan berharga dengan ditopang oleh data dan bukti-bukti yang cukup kuat demi terwujudnya satu dinding kokoh dalam diri manusia yang dapat mencegahnya dari terhempas ke dalam jurang akhlak yang tidak terpuji.

4.Menampilkan Suri Teladan yang Ideal.

Ini adalah salah satu metode akidah dalam mendidik dan membina manusia menjadi seorang yang berakhlak terpuji. Metode ini secara langsung menghadapkan setiap individu kepada satu suri teladan ideal dan sempurna, yang secara tidak langsung ia akan terpengaruh oleh akhlak dan perilakunya.

Allah SWT berfirman: “Sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu”.[24]

Hal ini dikarenakan sejarah hidup Rasulullah saww merupakan cerminan sejati dan sempurna dari risalah yang telah beliau emban. Oleh karena itu, jika Rasulullah saww – sebagaimana dijelaskan oleh Alquran – mencerminkan puncak akhlak yang terpuji, “Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung”[25], maka wajib bagi muslimin untuk mempelajari akhlak beliau dan mengikutinya semampu mereka.

Rasulullah saww sendiri memperoleh tuntunan akhlak dari Allah SWT. Seperti firman-Nya kepada beliau:

خُذِ الْعَفْوَ وَاْمُرْ بِالْعُرْفِ وَأَعْرِضْ عَنِ الْجَاهِلِيْنَ

(Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang-orang mengerjakan yang ma’ruf serta berpalinglah dari orang-orang yang bodoh).[26]

Diriwayatkan, ketika ayat yang mencakup semua akhlak yang mulia ini turun, Rasululllah saww bertanya kepada Jibril tentang maksud ayat tersebut. Jibril berkata: “Aku tidak tahu. Aku akan bertanya kepada Dzat Yang Maha Tahu”. Kemudian Jibril mendantangi beliau seraya berkata: “Wahai Muhammad, sesungguhnya Allah memerintahkanmu untuk memaafkan orang-orang yang menzalimimu, memberi kepada orang-orang yang enggan memberimumu dan menyambung tali persaudaraan dengan orang-orang yang memutuskan hubungan denganmu”.[27]

Rasulullah saww mengajak manusia untuk menghias diri dengan akhlak yang mulia, seperti rendah hati (tawadhu’), dermawan, amanat, malu, menepati janji dan lain-lainnya. Sebagaimana juga beliau mencegahnya untuk berakhlak yang tidak terpuji, seperti kikir, rakus, tipu daya, khianat, sombong, berbohong, dengki dan ghibah. Demikianlah beliau bekerja keras untuk memperbaiki setiap perilaku yang tidak terpuji. Dalam hal ini terdapat bukti-bukti yang sangat banyak sekali, akan tetapi kita tidak bisa membahasnya secara keseluruhan karena sedikitnya kesempatan.

Imam Ali a.s. berkata: “Sesungguhnya Rasulullah saww makan di atas tanah, duduk seperti duduknya hamba, menjahit sepatu dan menambal pakainnya dengan tangannya sendiri”.[28]

Rasulullah saww sebagai lambang terbesar akidah Islam, sangat menginginkan setiap manusia mendapat petunjuk ke jalan yang lurus. Karena proses pembinaan peradaban manusia akan sia-sia jika tidak diserati dengan pengarahan dan petunjuk. Ahlul Bayt a.s. adalah lambang petunjuk yang abadi bagi umat ini.

Amirul Mukminin a.s. berkata: “Ketahuilah, keluarga Muhammad saww laksana bintang-bintang yang bertebaran di langit. Jika satu bintang hilang, akan muncul bintang yang lain”.[29]

Hidayah sebagai jembatan yang dapat mengantarkan manusia menuju ke keselamatan, merupakan tujuan hidup seorang muslim. Dengan ini kita dapat memahami arti yang dalam dan perumpaan yang indah yang terdapat dalam hadis Rasulullah saww di bawah ini:

إِنَّمَا مَثَلُ أَهْلِ بَيْتِي فِيْكُمْ كَمَثَلِ سَفِيْنَةِ نُوْحٍ مَنْ رَكِبَهَا نَجَا وَمَنْ تَخَلَّفَ عَنْهَا غَرِقَ، وَإِنَّمَا مَثَلُ أَهْلِ بَيْتِي فِيْكُمْ مَثَلُ بَابِ حِطَّةَ فِي بَنِي إِسْرَائِيْلَ مَنْ دَخَلَهُ غُفِرَ لَـهُ

(Ahlul Baytku bagi kalian bak perahu Nabi Nuh. Barangsiapa yang menumpanginya, ia akan selamat dan barang siapa yang tertinggal, ia akan tenggelam. Dan Ahlul Baytku laksana pintu Hittah (pintu pengampunan dosa) bagi Bani Israil. Barang siapa yang memasukinya, ia akan diampuni).[30]

Ringkasnya, Ahlul Bayt a.s. mempunyai peranan yang besar sekali dalam membina seorang muslim, menyelamatkannya dari berbagai dekadensi dan kesesatan, dan mengantarkannya menuju keselamatan.

Amirul Mukminin a.s. berkata:

اُنْظُرُوْا أَهْلَ بَيْتِ نَبِيِّكُمْ، فَالْزَمُوْا سِمَتَهُمْ وَاتَّبِعُوْا أَثَرَهُمْ، فَلَنْ يُخْرِجُوْكُمْ مِنْ هُدًى وَلَنْ يُعِيْدُوْكُمْ فِي رَدًى

(Lihatlah Ahlul Bayt Nabimu, berpegang teguhlah dengan perangai mereka dan ikutilah jejak mereka. Karena mereka tidak akan mengeluarkanmu dari jalan kebenaran dan mengembalikanmu ke jalan kesesatan).[31]

Beliau juga berkata: “Kami adalah tempat bersandar yang tegak berdiri di tengah. Setiap orang kembali kepada kami”.[32]

Para imam suci a.s. telah mengikuti langkah dan sunnah Nabi saww dalam melakukan perombakan peradaban, menyebarkan dan mengokohkan akhlak yang mulia, dan mencegah memasyarakatnya akhlak yang tercela. Mereka lebih mementingkan untuk menghias diri mereka dengan akhlak yang luhur daripada menghiasnya dengan pakaian yang bagus. Mereka adalah suri teladan bagi kita dalam setiap sikap dan perilaku.

Imam Ash-Shadiq a.s. berkata: “Imam Ali as berkhotbah di hadapan masyarakat dengan memakai pakaian yang kasar dan tebal serta ditambal dengan kain yang terbuat dari bulu domba. Lalu ada sebagian sahabat yang protes terhadap hal itu. Beliau berkata: “Supaya hati khusyu’ dan diteladani oleh mukminin”.[33]

Seseorang yang mau mengkaji akan mendapatkan bahwa akhlak menempati kedudukan yang penting dalam peninggalan-peninggalan Ahlul Bayt a.s., seperti Nahjul Balaghah, Shahifah Sajjadiah dan lain-lainnya. Hal ini dikarenakan akhlak mempunyai peranan yang penting dalam membina dan mendidik manusia.

Jarrah Al-Mada`ini berkata: “Abu Abdilllah a.s. pernah berkata: `Maukah kamu jika aku beritahukan kepadamu akhlak-akhlak yang mulia? (Akhlak-akhlak yang mulia) adalah memaafkan orang lain, menolongnya dengan harta dan banyak berzikir kepada Allah`”.[34]

Meskipun Ahlul Bayt a.s. selalu berusaha untuk mencegah segala penyimpangan moral, mereka juga berusaha untuk menutupi aib-aib orang lain dan tidak memanfaatkannya untuk mengeksposnya di hadapan khalayak ramai. Di antara wasiat Amirul Mukminin a.s. kepada Malik Al-Asytar ketika beliau menobatkannya menjadi gubernur Mesir:

وَلْيَكُنْ أَبْعَدُ رَعِيَّتِكَ مِنْكَ وَ أَشْنَأُهُمْ عِنْدَكَ، أَطْلَبَهُمْ لَمَعَائِبِ النَّاسِ، فَإِنَّ فِي النَّاسِ عُيُوْبًا الْوَالِـي أَحَقُّ مَنْ سَتَرَهَا، فَلاَ تَكْشِفَنَّ عَمَّا غَابَ عَنْكَ مِنْهَا، فَإِنَّمَا عَلَيْكَ تَطْهِيْرُ مَا ظَهَرَ لَكَ … فَاسْتُرِ الْعَوْرَةَ مَا اسْتَطَعْتَ …

(Jauhilah setiap orang dari rakyatmu yang selalu mencari aib orang lain dan anggaplah bahwa ia adalah orang yang paling buruk yang hidup dengan rakyatmu. Karena setiap manusia pasti mempunyai aib dan kekurangan. Seorang pemimpin sepatutnya yang harus menutupinya. Maka, janganlah engkau berusaha untuk menyingkap aib orang lain yang selama ini belum tampak bagimu. Akan tetapi, sucikanlah (Baca: tutupilah) aib yang terlanjur tampak bagimu. … Oleh karena itu, tutupilah aib orang lain semampumu …).[35]

Ahlul Bayt a.s. dalam hal ini mengikuti metode hikmah dan nasehat yang baik. Imam Husein bin ali a.s. ketika melihat seseorang meng-ghibah saudaranya yang lain, beliau berkata kepadanya: “Wahai gerangan, berhentilah dari mengghibah, karena ghibah itu akan mengekalkan anjing-anjing neraka”.[36]

Seseorang berkata kepada beliau: “Sesungguhnya Fulan menuduh bahwa engkau sesat dan pembuat bid’ah”. Beliau berkata kepadanya: “Engkau telah melanggar tata krama bergaul dengan orang itu ketika engkau berani menukil pembicaraanya kepada kami, dan engkau tidak menunaikan hakku ketika engkau menyampaikan kepadaku dari saudaraku apa yang tidak kuketahui. Ketahuilah, seseorang yang selalu membicarakan aib orang lain, hal itu akan menjadi saksi buruk baginya, dan (jika ia terpaksa harus meneliti aib orang lain), hendaknya ia mencarinya sesuai dengan aib yang dimilikinya, (jangan melebih-lebihkannya)”.[37]

Dan di antara doa-doa beliau a.s.:

اَللَّهُمَّ إِنَّي أَعُوْذُ بِكَ مِنْ هَيَجَانِ الْحِرْصِ وَسَوْرَةِ الْغَضَبِ وَ غَلَبَةِ الْحَسَدَ وَضَعْفِ الصَّبْرِ وِ قِلَّةِ الْقَنَاعَةِ وَ شَكَاسَةَ الْخُلُقِ …

(Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari sifat rakus yang bergejolak, amarah yang berkobar, kedengkian yang menguasai diriku, lemahnya kesabaran, sedikitnya qona’ah dan akhlak yang tercela …”.[38]

Sistem Pendidikan yang Menakjubkan

Mengikuti (seorang suri teladan) tidak terbatas hanya pada sisi perilaku individu dan sosial saja, akan tetapi hal itu memiliki ruang lingkup yang luas seluas cakrawala kehidupan manusia. Maka, betapa banyak penguasa dan pemimpin dunia yang belajar dari para pencetus sejarah dan pemikiran agung kita (Ahlul Bayt a.s.). Marilah kita tengok bersama peristiwa di bawah ini yang pernah terjadi dalam sejarah kepemimpinan Amirul mukminin a.s., demi mengetahui apa yang terefleksi dari pemimpin teladan dan imam idola ini, dan demi mengetahui apa yang dapat kita ambil pelajaran dari beliau untuk kehidupan kita, baik sisi individu maupun sosialnya.

Pada peristiwa perang Jamal seorang A’rabi berdiri di dekat Amirul Mukminin a.s. seraya berkata: “Wahai Amirul Mukminin, apakah engkau mengatakan bahwa Allah itu satu?” Perawi berkata: “(Mendengar itu) orang-orang yang hadir di tempat itu menyerang A’rabi itu seraya berkata: `Wahai A’rabi, apakah kau tidak melihat bahwa Amirul Mukminin sedang hancur hatinya (Baca: lelah)?`” “Biarkanlah, karena apa yang diinginkan oleh A’rabi ini adalah jawaban yang juga ingin aku sampaikan kepada kalian”, sanggah beliau tegas. Kemudian beliau berkata: “Wahai A’rabi, perkataan yang menyatakan bahwa Allah itu satu dibagi menjadi empat bagian; dua bagian tidak layak bagi Allah dan dua bagian yang lain layak bagi-Nya.

Adapun dua bagian yang tidak layak bagi Allah, pertama, jika seseorang mengatakan Allah itu satu, dan yang ia maksudkan adalah bilangan. Hal ini tidak layak bagi-Nya, karena sesuatu yang tidak mempunyai kedua, tidak layak untuk masuk ke dalam anggota bilangan. Apakah engkau tidak mengetahui, orang yang mengatakan bahwa Allah yang ketiga dari tiga, ia telah kafir?

Kedua, jika seseorang mengatakan bahwa Allah satu dari manusia, dan yang ia inginkan, bahwa Ia adalah nau’ (spesies) dari sebuah jins (genus). Perkataan ini tidak layak bagi-Nya, karena hal itu adalah menyerupakan-Nya (tasybih) dengan selain-Nya. Dan maha suci Allah dari semua itu.

Adapun dua bagian yang layak bagi-Nya, pertama, jika seseorang mengatakan bahwa Allah itu satu yang tidak sesuatu pun yang serupa dengan-Nya. Begitulah Tuhan kita.

Kedua, jika seseorang mengatakan bahwa Allah azza wa jalla ahadiyul ma’na (Maha Esa). Yaitu Ia tidak terbagi, baik dalam wujud, akal dan wahm (hayal). Begitulah Tuhan kita azza wa jalla”.[39]

Sebagai perbandingan, betapa berbeda perlakuan Imam Ali as terhadap A’rabi itu meskipun – sebagaimana yang digambarkan para sahabat – hati beliau sedang hancur akibat fitnah besar yang sedang melanda muslimin di perang Jamal kala itu dengan perlakuan Umar bin Khattab terhadap Al-Ashbagh bin ‘Asal ketika ia bertanya kepada Khalifah Umar tentang ayat-ayat mutasyabih, padahal ia saat itu hidup tenang (tidak perang) di Madinah.

Ibnu Hajar menukil, di zaman kekhalifahan Umar bin Khatab, seorang yang bernama Al-Ashbag bin ‘Asal datang ke Medinah dan bertanya kepadanya tentang ayat-ayat mutasyabih. Maka Umar mengusirnya, memukulnya dengan cambuk hingga kepalanya berdarah, mencegah masyarakat untuk mengadakan hubungan dengannya dan mengasingkannya ke Basrah. Kemudian ia menulis surat kepada Abu Musa Al-Asy’ari, gubernur Basrah kala itu: “Amma Ba’du, sesungguhnya Al-Ashbagh ini telah memaksa untuk mengetahui apa yang telah dilarang dan mengabaikan apa yang telah diperintahkan kepadanya. Apabila suratku ini telah kamu terima, maka janganlah kamu berteman dengannya, jika ia sakit, janganlah kamu jenguk dan jika ia meninggal dunia, jangan kamu menghadiri jenazahnya”.[40]

Ahlul Bayt a.s. adalah Suri Teladan
setelah Nabi saww

Ahlul Bayt a.s. adalah salah satu dari dua peninggalan berharga Rasulullah saww kepada umat manusia yang mereka diperintahkan untuk berpegang teguh kepada keduanya dan berjalan seseuai dengan langkahnya.

Rasulullah saww bersabda: “Sesungguhnya telah aku tinggalkan untuk kalian Tsaqalain (dua peninggalan yang berharga) yang selama kalian berpegang teguh kepada keduanya, niscaya kalian tidak akan sesat setelah aku meninggal: kitab Allah, tali kokoh yang terbentang dari langit ke bumi dan ‘Itrahku, Ahlul Baytku. Ketahuilah, keduannya tidak akan berpisah sehingga bertemu denganku di telaga Haudl kelak).[41]

[1] Kanzul ‘Ummal 11 : 240/31969.

[2] Raudhatul Wa’idhin : 376.

[3] Ushulul Kafi 2 : 99/1, kitab al-iman wal kufr.

[4] Al-Mahajjatul Baidla` 5 : 89.

[5] Tuhaful ‘Uqul : 200.

[6] Al-Mizan fi Tafsiril Quran, 11 : 157, Muassasah Al-A’lami, cet. 2.

[7] Mustadrakul Wasa`il 2 : 283.

[8] Al-Mahajjatul Baidla` 5 : 93.

[9] Irsyadul Qulub 1-2 : 133.

[10] Ibid.

[11] Ushulul Kafi 2 : 100/7, kitab al iman wal kufr.

[12] Ibid. 2 : 101/12.

[13] Al-Akhlaq, Sayyid Abdullah Syubbar : 70, Maktabah Bashirati, Qom.

[14] Tuhaful ‘Uqul : 38.

[15] Ibid. : 98.

[16] Ibid. : 356.

[17] Ushulul Kafi 2 : 100/8, kitab al iman wal kufr.

[18] Ibid. 2 : 321/4.

[19] Fi Rihab A`immah Ahlil Bayt a.s., Sayid Muhsin Al-Amin 4 : 69. Hadis tersebut diriwayatkan dari kitab Tuhaful ‘Uqul.

[20] Makarimul Akhlaq, Thabarsi : 17.

[21] Al-Khisal, Shaduq 2 : 621, hadis al-arba’miah.

[22] Biharul Anwar 77 : 213. Hadis tersebut diriwayatkan dari kitab Kasyful Mahajjah li Tsamrah al-Mahajjah : 153, Pasal 154, cet. An-Najaf Al-Asyraf.

[23] Ibid. 78 : 53. Hadis tersebut diriwayatkan dari Al-Ghurar wad Durar, tulisan Al-Amudi.

[24] Al-Ahzab 33 : 21.

[25] Al-Qalam 68 : 4.

[26] Al-A’raf 7 : 199.

[27] Majma’ul Bahrain, Thabarsi 3 : 89, Maktabah Al-Hayah, 1980 M.

[28] Nahjul Balaghah : 228/Khotbah 160.

[29] Syarah Nahjul Balaghah, Ibnu Abil Hadid 7 : 84.

[30] Al-Muraja’at, Sayid Abdul Husain Syarafuddin : 23, al-muraja’ah ats-tsaminah. Di catatan kaki no. 37, hadis tersebut diriwayatkan oleh Thabarani dari Abi Sa’id.

[31] Syarah Nahjul Balaghah, Ibnu Abil Hadid 7 : 76.

[32] Ibid. 18 : 273.

[33] Makarimul Akhlaq, Thabarsi : 113.

[34] Ma’anil Akhbar, Shaduq : 191.

[35] Nahjul Balaghah : 429/Kitab 53.

[36] Tuhaful ‘Uqul : 176, Muassasah Al-A’lami, cet. 5.

[37] Al-Ihtijaj, Thabarsi 1-2 : 315, Muassasah Al-A’lami cet. 1401 H.

[38] Ash-Shahifah As- Sajjadiah Al-Jami’ah : 69, Muassasah Imam Mahdi a.s., Qom, cet. 1.

[39] Al-Khisal, Syeikh Shaduq : 2/bab al-wahid, cet. Jamaah Mudarrisin, Qom. Dan Ma’anil Akhbar : 5/bab ma’nal wahid.

[40] Al-’Ishabah fi Tamyizish Shahabah, Ibnu Hajar Al-’Asqalani 2 : 198, Dar Ihya`it Tusrats Al-’Arabi, cet. 1, tahun 1328 H.

[41] Bihar Anwar 23 : 106; Kanzul ‘Ummal 1 : 172. Hadis ini diriwayatkan oleh Ahlus Sunnah dan Syi’ah melalui jalur yang beraneka ragam.

2 responses to “Banyak Pemimpin dunia ‘Islam’ kini berakhlak dengan akhlaknya BANI UMAYYAH!

  1. iya betul kita mmng hrus taat ma rasul..gw buka kesana kemari, yg ada cuma WAHABI sesat ,wahabi Sesat, tapi ngga ada yg bisa jelasin.dimana sesatnyaaaaa,…keturunann siapa dia, machluk apa dia..penganut siapa dia,pahamnya apaaaaa,,.jelasin dong biar ngga ada fitnah. kalo cuma kata orang mah OMDO DOANG

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s